Pentingnya Guru Menjadi Agen Perdamaian dan Moderasi Beragama

Pontianak – Prof. Dr.Ibrahim, MA Ketua Lembaga Ta’lif wan Nasyr Pengurus Wilahayah Nahdlatul Ulama Kalimantan Barat menyampaikan Pentingnya Guru Menjadi Agen Perdamaian dan Moderasi Beragama dalam kegiatan Focus Group Discussion (FGD) yang diselenggarakan oleh Yayasan Pendidikan Muslimat NU Kalbar, Selasa, 26/10 bertempat di Grand Mahkota Hotel Kota Pontianak dan disiarkan secara langsung melalui Zoom Meeting dan youtube NU Channel.

Menurutnya, moderasi beragama adalah praktik keagamaan yang senantiasa berada di jalan tengah, inklusif, tidak ekstrim baik kiri maupun kanan dan senantiasa bersikap tawasuth, tawazun, tasamuh, dan ‘Ta’adul.

Moderasi beragama dianggap penting dalam rangka menghadapi realitas budaya hari ini yang beragama serta munculnya gerakan-gerakan ekstrimisme dan radikalisme.

Menurut Guru Besar Ilmu Komunikasi IAIN Pontianak ini, moderasi beragama dapat diterapkan dengan beberapa cara. Diantaranya: Pertama, Penguatan sikap, cara pandang, dan praktik beragama dalam tataran individu, keluarga, berbangsa, dan bernegara. Pribadi kita harus moderat terlebih dahulu sebelum mengajarkan dan mengimplementasikan nilai-nilai moderasi beragama pada orang lain.

Kedua, Penguatan harmonisasi kehidupan beragama. Hal ini karena kita hidup dalam realitas kehidupan beragama yang beranekaragam serta bergaul dengan mereka yang berbeda agama. Oleh karenanya, kerukunan itu harus dibangun.

Ketiga, Penguatan relasi agama dan budaya. Agama tidak pernah hidup sendiri karena agama senantiasa bersentuhan dengan kebudayaan dan kemudian melahirkan praktik-praktik keagamaan. Ia mencontohkan adanya pakaian Muslim dan al-Quran yang diturunkan dalam Bahasa Arab.

Keempat, Peningkatan kualitas layanan kehidupan beragama. Tujuan agama ialah memberikan kedamaian dan kesejahtreaan serta menjadikan hidup seseorang tenteram dan aman. Oleh karenanya,moderasi beragama harus memperkuat tujuan-tujuan keagamaan itu.

Kelima, Pengembangan ekonomi dan sumber daya keagamaan. Agama juga perlu terlibat aktif dalam pengembangan sumber daya manusia dan ekonomi para pemeluknya.

Baca Juga:  Drs.H.Syahrul Yadi, M.Si: Moderasi Beragama dalam Pendidikan Islam

Dalam konteks pendidikan Islam, Guru hendaknya memiliki ciri-ciri yang menjadi ciri guru yang berintegritas dan moderat antara lain: Tidak ekstrim baik kiri maupun kanan, Menempatkan agama sebagai jalan hidup, Tidak anti dengan perbedaan pandangan, Menghidari sikap evaluatif dalam terhadap perbedaan, Memandang perbedaan sebagai hal positif, Memahami oranglain dan tidak merasa benar sendiri, serta senantiasa menebarkan Islam yang Rahmatan Lil ‘Alamin.[BA]

Redaksi
Redaksi PesantrenID

Rekomendasi

2 Comments

  1. […] Moderasi beragama ini menjadi amanah negara kepada kementrian agama karena kementrian agama menjadi garda terdepan […]

Tinggalkan Komentar

More in Berita