Kisah

Jangan Ceritakan, Kecuali Setelah Wafatku

Cerita ini diceritakan oleh Syeikh Abdul Malik (Imam Masjid Sayyidna Kholid bin Walid kota Homs Syiria), murid dekat Maulana Syeikh Saad Jawisy yang bermulazamah kepada beliau kurang lebih tujuh tahun dalam membaca beberapa kitab hadist.

Dalam awal cerita beliau dawuh :” Aku tidak mengira suatu waktu bisa diberi kesempatan untuk duduk dan bermulazamah kepada al Allamah Syeikh Saad Riziq Jawis.”.
Terlihat dari beliau berdua sebuah cinta yang sangat dalam, dimana Syeikh Saad sangat menghormatinya dan Syeikh Abdul malik pun juga.

Dalam majlis yang diampunya pun selalu dua senior ulama ini saling bertukar ilmu, apabila ada isykal dalam pemahaman hadist, Syeikh Saad dengan penuh hormat bertanya kepada Syeikh Abdul Malik, dan Syeikh Abdul Malik hanya terdiam sebagai adab di depan sang guru.

Sering kali khayalak murid terdiam akan adab Syeikh yang sangat Agung. Tanpa rasa gengsi beliau selalu mengajak diskusi, memberi pertanyaan kepada para murid yang hadir. Setiap murid beliau pun bertanya, bahkan tak jarang beliau juga sering meminta nasihat/hikmah dalam majlis kepada para murid. (berbagi ilmu)

“Akan tetapi, kami para murid, jarang yang berani berbicara didepan Sang Guru, kecuali hanya saat saat tertentu, dalam keadaan darurat yang memaksa kami untuk menjawab”.

Kemudian Beliau (Syeikh Abdul Malik) melanjutkan bercerita :” Alhamdulillah, Allah telah memberikanku nikmat kesempatan untuk bersuhbah kepada Maulana Syeikh Saad Jawisy.”

Saat itu kami hanya berdua, aku dan Maulana Syeikh Saad Jawisy, kami bersama membaca Syarh Imam Nawawi terhadap Sohih Muslim di bagian akhir kitab. Dalam kitab (al Birr)
bab (Keistimewaan Sahabat Nabi Muhammad Saw.) sampai Keistimewaan Sayyidah Fatimah Ra.

Dalam pertengahan majlis terjadi pemadaman lampu di rumah Maulana dan area sekitar rumahnya. Lalu aku terdiam sebentar.
Maulana menyahut: “Tetap lanjutkanlah bacaanmu Syeikh Abdul Malik!”. Aku pun melanjutkan bacaan memenuhi perintah Maulana.

Ditengah pembacaan, sedikit aku melirik ke sisi ruangan, dan di dalam ruangan tersebut tidak ada orang lain kecuali hanya kami berdua, juga tidak ada lampu yang menerangi, terpancarlah cahaya yang sangat terang dari dalam ruangan tersebut yang meneranginya dan jalan di sampingnya. Saat itu, juga terpancar cahaya terang dari wajah Syeikh Saad Jawisy, wajah beliau bagaikan bulan purnama di tengah malam gelap gulita.

Aku tetap melanjutkan bacaanku hingga selesai majlis. Dan setelah selesai beliau (Syeikh Saad) bertanya :
“Wahai Syeikh Abdul Malik, apakah kamu melihat dan mencium aroma sesuatu?

Beliau menjawab : “Iya Maualana, aku mencium aroma yang sangat harum, tidak pernah ku cium aroma seharum ini semasa hidupku.”

Lalu Syeikh Saad menjawab:”Itu adalah aroma Ahlul Bait Rasulullah Saw.”

Lalu aku bertanya : “Lalu cahaya apakah yang bersinar tadi wahai tuanku?”.

Beliau (Syeikh Saad) menjawab : “Itu adalah cahaya yang terpancar dari langit lalu turun ke bumi karena barokah pembacaan Sohih Imam Muslim dan juga Syarh Imam Nawawi.”

Lalu beliau (Syeikh Saad)dengan tegas berkata : “Billahi, Billahi, Billahi, jangan ceritakan kejadian ini kecuali setelah aku wafat, atau ketika kamu pulang ke Syiria.”

Begitulah Maulana Syeikh Saad Jawisy, semasa hidupnya dihabiskan dalam ilmu. Karena cintanya yang sangat agung kepada alul bait Rasulullah Saw yang mana adalah para leluhurnya, (karena beliau dari Asyaraf, nasab beliau bersambung ke Imam Husain) membuat beliau bisa seperti itu. Beliau memilih banyak diam daripada berbicara, tidak suka akan keramaian, lebih memilih hidup sederhana bersama keluarga, sangat luhur adabnya dan jauh dari hiruk pikuk dunia.

Hingga akhir hayat beliau, tidak satupun sosial media yang beliau operasikan. Hingga suatu saat beliau meminta al faqir untuk menginstal aplikasi uber demi memudahkan perjalanan beliau ke majlis. Namun selang beberapa hari, beliau bercerita sulit untuk menjalankan aplikasi modern dan memilih hidup seperti biasa dengan menaiki kendaraan umum, juga dengan hp nokia kecil kira-kira tipe 105.

Al fatihah untuk Maulana Syeikh Saad Jawisy.

01373
Ade Rizal
Mahasiswa Fakultas Ushuluddin al Azhar Kairo Mesir, Pondok Modern Gontor, Tabarukan di Lirboyo,Pondok Kwagean Kediri, Pondok Hamalatul Qur'an Jombang

    Rekomendasi

    Tinggalkan Komentar

    More in Kisah