Yasmeen Al-Maimani

Yasmeen Al-Maimani, wanita muda dari Jeddah menciptakan sejarah dalam dunia penerbangan dengan mengemudikan penerbangan Nesma Airlines ATR72 dari Hail ke al-Qasim pada tanggal 9 Juni, dan dengan demikian menjadi Pilot Komersial wanita Saudi yang pertama.

Sungguh pencapaian yang luar biasa dari Kapten Yasmeen Muhammad Yusuf Al-Maimani yang berusia 20 tahun, dia telah menjadi pilot wanita Saudi setelah Hanadi Zakaria Al-Hindi dan menjadi kebanggaan bagi negaranya.

Yasmeen Al-Maimani memiliki kepribadian yang luhur. Mulia dalam karakter dan yang lebih penting memberi hormat kepada dukungan orang tuanya dan juga mengakui mereka atas apa yang telah mereka lakukan untuk memenuhi mimpinya. ”Mimpi adalah bukan apa yang kamu lihat ketika kamu tidur. Itu adalah hal-hal yang tidak membuat kamu tertidur ”, demikian kutipan dari mantan Presiden India APJ Abdul Kalam yang paling menginspirasinya.

Yasmeen Al-Maimani telah memenuhi standar yang ditetapkan oleh Al-Hindi, Penulis menemukan beberapa kesamaan dalam kehidupan kedua kepribadian ini, keduanya mendapat dukungan penuh dari orang tua mereka. di Makkah belajar di Universitas Umm Al-Qura, kemudian dikirim ke Yordania untuk memenuhi ambisinya, Yang Mulia Pangeran Waleed bin Talal memberikan beasiswa kepada Al-Hindi.

Fakta bahwa kedua individu menunjukkan keuletan yang besar dan tegas dalam keputusan mereka terlepas dari pendapat penentang karena mereka memiliki pandangan yang nyata tentang karir mereka. Itulah mengapa mereka mengatakan bahwa ‘Mengetahui tujuan Anda adalah setengah perjalanan’ Namun, mungkin terlihat ironis bahwa di negara di mana perempuan tidak diperbolehkan mengendarai mobil, mereka diizinkan untuk mengemudikan pesawat terbang.

Prestasi Perempuan Saudi!

Yasmeen Al-Maimani, membuat sejarah di Arab Saudi, setelah menjadi pilot komersial wanita pertama di negara itu. Enam tahun setelah mendapatkan lisensi dari Otoritas Penerbangan Sipil Saudi, dia mencapai mimpinya untuk menerbangkan pesawat di Kerajaan.

Baca Juga:  Jilbab Pada Muslimah, Kesadaran Akan Hukum dan Fungsinya

Yasmeen telah menyelesaikan 300 jam latihan terbang di AS setelah mendapatkan kualifikasinya di Yordania. Dia memiliki lisensi AS-nya yang ditukar dengan lisensi Saudi pada tahun 2013. Namun, hal-hal tidak berjalan mulus, dan pilot harus menunggu lama, sebelum ditawari posisi. Maskapai penerbangan Arab Saudi Nesma Airways memberikan izin kepada penerbang wanita minggu lalu, menjadikannya pilot wanita pertama di Saudi. Maskapai tempat dia bergabung mengoperasikan penerbangan komersial di Saudi dan di Mesir.

Perjalanan Mewujudkan Impian

Ketika Yasmeen Al-Maimani biasa melamar ke kursus profesional lain dengan nilai tinggi, Yasmeen Al-Maimani memutuskan untuk mengejar impian setelah mencetak nilai tertinggi di Arab Saudi saat menyelesaikan wisuda pada tahun 2009.

Ayah Yasmeen Al-Maimani berdiri sebagai pilar dukungan sejak awal. Dia tidak meragukan ketertarikan Yasmeen bahkan untuk sesaat dan bersama-sama kami mencari untuk menyelesaikan pusat pelatihan. Dia membawa saya ke akademi Penerbangan Royal Jordanian pada 2009 dan meyakinkan keluarga saya bahwa saya bisa melakukan yang terbaik di bidang ini.

Yasmeen Al-Maimani adalah satu-satunya gadis di akademi selama masa pelatihan dan rekan-rekan saya di akademi terkejut karena mereka mengetahui bahwa saya berasal dari Arab Saudi.

Saat kembali ke Jeddah setelah mendapatkan izin terbang pertama pada tahun 2010. Yasmeen Al-Maimani mulai mengajukan permohonan beasiswa untuk studi yang lebih tinggi, tetapi tidak berhasil. Yasmeen Al-Maimani mengambil beberapa pekerjaan sambilan sebagai mengerjakan dokumen pilot kepala di akademi pelatihan penerbangan untuk menghemat uang. Untungnya, media datang membantu Yasmeen Al-Maimani untuk sekolah terbang di Amerika di Florida

Yasmeen Al-Maimani kembali ke Saudi pada 2013 dan mulai melamar suatu posisi. Namun, tidak ada yang siap mengambil risiko. Yasmeen juga belum siap untuk menyerah pada impian. Yasmeen Al-Maimani terus mendidik diri sendiri saat bekerja dalam operasi penerbangan, manajemen penerbangan, dan keselamatan penerbangan dengan staf darat.

Baca Juga:  Humor Gus Muwafiq Tentang Perempuan Cantik

Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman juga membawa perubahan besar dalam hidup Yasmeen Al-Maimani, saat dia mulai membawa perubahan dalam masyarakat. Visi 2030 adalah pengumuman besar dan maskapai Arab Saudi Nesma Airlines menandatangani kontrak dengan Yasmeen Al-Maimani pada 2019. []

Neny Muthiatul Awwaliyah
Dosen IAIN Salatiga (Fakultas Usuluddin Adab dan Humaniora)

    Rekomendasi

    Tinggalkan Komentar

    More in Perempuan