Ulama

Ulama Idola, Ulama yang Tidak Mau Dianggap Ulama

Mungkin sering tersirat bahkan terjadi di dalam hati kita rasa ingin dianggap. Ingin dianggap alim, ingin dianggap sebagai rujukan dalam keilmuan dsb. Namun tidak dengan Maulana Al Alim Al Allamah al Muhaddits Sayidna Syeikh Saad Jawisy al Husaini rahimahullah.

Kerendahan hati beliau mengungguli ilmunya, begitulah ungkapan salah satu guru kami ketika membeberkan rahasia kehidupan Maulana Syeikh Saad.

Tidak jarang beliau ungkapkan di depan para murid dan pecintanya akan jargon beliau “Aku bukanlah ulama, aku hanyalah penukil”. Hal ini beliau ungkapkan bukan tanpa alasan, akan tetapi karena pengaruh yang besar dalam diri beliau kepada Imam Ibnu Abi Jamroh al Andalusi.

Dalam suatu majlis syarh kitab Bahjatunnufus beliau pernah bercerita akan proses Imam Ibnul Haj al Maliki (Sohib kitab al Madkhol) yang ingin belajar hadist kepada al Imam Ibnu Abi Jamroh.

Syeikh Saad bercerita : Ketika al Imam Ibnul Haj ingin belajar hadis kepada sang guru yaitu Imam Ibnu Abi Jamroh al andalusi, sang guru menolak untuk menerimanya.

Imam Ibnu Abi Jamroh berkata: Carilah guru lain, dan belajarlah kepadanya!

Lalu Ibnul Haj berkata : Wahai guru, aku telah membulatkan azamku, agar dapat belajar ilmu kepadamu.

Imam Ibnu Abi Jamroh menjawab: Baiklah jika seperti itu, sekarang pergilah! Dan istikhorohlah ! jika sudah, maka kamu boleh kemari.

Kemudian setelah setengah bulan lamanya, Imam Ibnul Haj beristikhoroh meminta petunjuk agar diberikan kemantapan hati untuk belajar kepada sang guru. Dan beliaupun menemukanya, hingga tidak ada lagi alasan dan keraguan untuk belajar kepada sang guru Imam Ibnu Abi Jamroh.

Lalu beliau pun datang kepada sang guru untuk kedua kalinya dan meminta izin agar diterima menjadi muridnya. Akan tetapi Sang guru memberikanya syarat yaitu: Sang murid tidak diperkenankan menganggapnya sebagai guru, akan tetapi anggap saja saling beristifadah, belajar bersama dalam mengarungi samudra ilmu.

Baca Juga:  Berdakwah dengan Hikmah dan Ahsan

Dari kisah inilah Maulana Syeikh Saad Jawisy mengaku sangat terpengaruh akan seluk beluk kehidupan sang Imam, akhlaknya dan juga dalam manhajnya yang rabbani, hingga mendarah daging dan menyatu dalam semua gerak gerik Syeikh Saad Jawisy. Dalam ungkapan beliau di akhir cerita beliau berkata : “Dari kisah inilah, aku sangat terpengaruh”.

Begitu halnya Maulana Syeikh Saad Jawisy mendidik, beliau mendidik dengan hal- nya sebelum maqol-nya. Setiap belajar kepada beliau, seakan beliau menjadikan dirinya seperti teman diskusi dan beristifadah. Beliau tidak pernah menganggap dirinya lebih tinggi dari yang lainya. Setiap bersmusofahah pun beliau selalu tarik tanganya agar tidak dicium oleh para murid. Begitulah akhlak sang guru mulia.

Juga bisa kita saksikan bersama dari penampilan Syeikh Saad yang sangat sederhana, keseharian beliau yang tak lepas dari majlis dalam menyebarkan ilmu, semangat beliau yang membara bak remaja, hingga akhlak beliau yang tak kalah dari ilmunya. Jika berbicara di depan para muridnya, beliaupun menyesuaikan lawan bicaranya. Tidak pernah membuat sang murid takut, apalagi marah bahkan membuatnya semakin cinta akan ilmu.

Dalam beberapa majlis pembacaan hadis, kita bisa melihat contoh nyata dari akhlaknya, terkadang beliau mempersilakan untuk masayikh lainya agar duduk di tempatnya dan beliaupun berpindah ke pinggir dan duduk diatas kursi biasa (yang tidak ada bantalnya) sebagai penghormatan untuk syeikh yang datang. Hal ini tidak sekali atau dua kali terjadi, bahkan sangat sering kali terjadi. Jika diberikan peluang kepadanya untuk berbicara, beliaupun menerimanya dan menyampaikan materi dengan penuh sopan santun.

Begitulah Maulana Syeikh Saad dalam kehidupanya. Beliau sangat sederhana dalam segalanya, namun sangat mulia karena akhlaknya. Dari wajah beliau terpancarkan cahaya yang menerangi setiap orang yang melihatnya sebelum mengenalnya, sehingga tergerak untuk mengenalnya lebih dalam. Dalam diamnya mengandung sejuta tabir yang tersimpan, pun dalam bicaranya mengandung makna yang sangat dalam yang disampaikanya secara penuh adab dan kesopanan.

Baca Juga:  Memaknai Esensi Agama dan Ketuhanan Melalui Nalar Kritis

Tidak pernah sekalipun para muridnya merasa beliau “Minteri” atau (merasa lebih pintar dari para muridnya ketika mengajar) walaupun beliau ulama yang berkaliber sangat unggul. Semua ilmu beliau sampaikan dengan penuh kehati-hatian dan ketawadhuan. Itu semua berkat warisan yang beliau dapatkan dari kakek beliau Nabi Muhammad Saw.

Hingga akhir hayatnya, beliau meninggalkan beberapa karya agung yang akan selalu mengenang nama brliau diantaranya  :

١. السنن الزكية (٦/٨ أجزاء)
٢. السنة المشرفة وعلوم الحديث
٣. قضايا حديثية
٤. توقير أمر الله – تعالى – وتوقير أمر رسول الله -صلي الله عليه وسلم
٥. رفع الحرج عن الأمة في ضوء الكتاب والسنة
٦. سنن الزكاة
٧. التوجيهات النبوية لسلامة المعاملات الإسلامية
٨. جبر الخاطر
٩. ناشئة الليل
١٠ ضوء القمر
١١. علي طريق الهجرة
١٢. البكاءون
١٣. ألقاب أهل الله
١٤.المأدبة النبوية ، في الهبة والهدية والوصية
١٥. موقف السنة من التبرج
١٦. السنة مسئولية الأمة شبهات وردود
١٧. المسحة المحمدية
١٨. آداب العلم
١٩. آداب الدعاء
٢٠ شواهد الإ٩يمان
٢١. كشف الهوى

Dan beberapa kitab lainya bisa dilihat dalam kitab Asanid Masriyyin dan sebagian lainya dalam kitab beliau Nasyi’atullail. Kitab- kitab beliau bisa didapatkan di toko buku pribadi beliau di Hay Sabi’ tepatnya disamping imarah Syeikh Saad Jawisy.

Al Fatihah untuk Syeikh Saad Jawisy al Husaini Rahimahullah ta’ala.

Ade Rizal
Mahasiswa Fakultas Ushuluddin al Azhar Kairo Mesir, Pondok Modern Gontor, Tabarukan di Lirboyo,Pondok Kwagean Kediri, Pondok Hamalatul Qur'an Jombang

    Rekomendasi

    Tinggalkan Komentar

    More in Ulama