Pentingnya Memiliki Ilmu yang Berkah dan Barakah

Islam adalah agama sempurna yang diridhai Allah SWT dan selalu menuntun kita ke arah kebaikan serta kebenaran, tanpa adanya agama islam maka dunia akan berantakan. Al-Qur’an merupakan sumber hukum yang pertama, yang diturunkan langsung dari Allah SWT melalui perantara malaikat Jibril dan disampaikan kepada nabi Muhammad SAW. Ayat pertama yang diturunkan adalah QS Al-alaq ayat 1-5.

Turunnya ayat itu bertujuan supaya manusia diharuskan untuk selalu membaca. Membaca yang dimaksud adalah mencari ilmu. Mencari ilmu merupakan suatu kewajiban yang harus dilakukan oleh setiap muslim, hal ini dibuktikan dengan adanya hadist yang berbunyi:

طَلَبُ اْلعِلْمْ فَرِثْضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ

“Menuntut ilmu adalah kewajiban bagi setiap individu muslim.” (Ibnu Majah no. 224)

Ilmu berakar dari bahasa Arab yakni ilm atau alim yang berarti mengetahui. Ilmu sendiri secara istilah diartikan sebagai sebuah atau sesuatu pengetahuan yang diberikan oleh Allah SWT kepada umat-Nya. Ilmu menjadikan manusia lebih istimewa daripada makhluk lainnya. Ilmu didapat dari proses pembelajaran termasuk dari membaca, menulis, dan mendengarkan.

Lembaga pendidikan seperti PAUD, TK, SD, SMP, SMA, dan Universitas adalah tempat bagi kita untuk mendapatkan ilmu pengetahuan. Guru ataupun dosen sebagai sosok yang memberikan ilmu kepada kita. Mereka bagaikan pahlawan tanpa tanda jasa. Banyak sekali ilmu yang kita peroleh dari mereka.

Mencari ilmu itu tidak mudah, banyak sekali hambatan yang sering kita jumpai saat proses mencari ilmu. Hambatan terbesar yaitu adanya rasa malas, rasa malas ini bisa jadi godaan dari setan. Untuk meminimalisir adanya rasa malas maka kita harus membaca do’a terlebih dahulu sebelum menjalankan aktivitas belajar.

Sebagai seorang muslim kita tidak hanya diwajibkan mencari ilmu saja, percuma mempunyai ilmu tetapi ilmu tersebut hanya bisa dimanfaatkan oleh dirinya sendiri. Islam mengajarkan kita tentang peduli terhadap sesama manusia. Sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat terhadap sesama. Jika kita memiliki ilmu, maka ilmu tersebut harus kita ajarkan kepada orang lain. Sehingga ilmu yang kita memiliki menjadi berkah.

Baca Juga:  Ngaji Berkah, Tanpa Masalah

Tidak ada ruginya jika mengajarkan ilmu yang kita miliki kepada orang lain. Dengan berbagi ilmu maka kita sedang melakukan amalan jariyah yang pahalanya akan terus mengalir walaupun kita sudah meninggal.

Sebelum kita mengajarkan ilmu yang kita miliki kepada orang lain, maka kita harus menerapkan ilmu yang kita dapatkan dalam kehidupan sehari-hari. Dan yang perlu diingat adalah apabila kita memiliki banyak ilmu hendaklah kita selalu mendekatkan diri kepada Allah SWT. Supaya diri kita terhindar dari rasa sombong atau seakan-akan kita paling pintar diantara yang lain. Dan apabila kita telah menjalani dengan benar maka nilai dari barakah ilmu tersebut akan menyusul dengan sendirinya. []

Mike Surya Wardani
Mahasiswa Ekonomi Syariah Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Sunan Ampel Surabaya

    Rekomendasi

    Hikmah

    Makna Iqra

    Sudah begitu masyhur, 17 Ramadan Tuhan menurunkan wahyu pertama sekaligus menandai Kenabian Muhammad ...

    Tinggalkan Komentar

    More in Opini