Kiai Abdul Nasir Fattah, Dari Literasi, Jamaah Hingga Organisasi

Kiai Abdul Nasir dididik dengan penuh kedisiplinan oleh kedua orang tuanya, Yai Abdul Fattah Hasyim dan Nyai Musyarofah (putri KH. Bisri Syansuri dan Nyai Nur Khodijah). Bermakna beliau adalah cucu KH. Bisri Syansuri Denanyar.

Pada 1972-1975, beliau nyantri di Pesantren Mathaliul Falah, asuhan KH. Sahal Mahfudz. Nyai Nafisah, istri Kiai Sahal Mahfudh adalah kakak kandung Kiai Nashir. Pada 1978-1982 beliau nyantri di Pesantren Al-Anwar Sarang, asuhan KH. Maemun Zubair. Pada 1983-1985, beliau mengaji di Makkah al Mukarramah.

Kiai Haji Abdul Nasir Fattah menjadi Rais Syuriyah PCNU Jombang kali pertama pada 2007-2012, dalam usia 51 tahun. Kemudian terpilih berturut-turut pada periode 2012-2017, dan 2017-2022.

Semenjak terpilih kali pertama sebagai Rais Syuriyah, beliau banyak melakukan gebrakan. Di antaranya adalah mengawal langsung penerbitan majalah Nahdlah, yang dikelola Lajnah Ta’lif wan Nasyr (LTNU-NU) Jombang.

SK PBNU terkait Pengesahan PCNU Kabupaten Jombang tertanggal 24 Oktober 2007. Beberapa bulan kemudian, Majalah Nahdlah kali pertama terbit pada Januari 2008, mengusung tema “Pilkada, Syahwat Politik dan Khittah NU.” Edisi kedua terbit pada Juni 2008 dengan mengusung tiga pembahasan utama, “Membaca Wajah Ahmadiyah, Menggugat Amaliyah Warga Nahdlatul Ulama dan Pengajian Kitab Kuning.”

Pemred, Ainur Rofiq Al Amin ketika itu menulis, “Namun, untuk finalisasi semua naskah, dewan redaksi mendapat saran dan nasihat dari KH Abd Nashir Fattah. Rais Syuriyah PCNU Jombang itu bergabung langsung dan mengontrol kerja redaksi…”

Suatu saat dewan redaksi yang biasa mengadakan rapat di rumahnya Mas Andy Nawawi, kedatangan Gus Abdul Halim Iskandar. Ketika itu Gus Halim menawarkan suatu progam kerja sama, tapi Kiai Nashir yang juga rawuh ketika itu belum berkenan. Akhirnya, program sementara belum bisa dilaksanakan.

Baca Juga:  Menjadi Indonesia

Ketika Tim Aswaja NU Center PWNU Jatim pada 2006 menerbitkan buku “Khazanah Aswaja”, Kiai sms WA kepada kami, “Aku tuku bukune yo.” Tak lama kemudian kami sowan ke ndalem beliau, Pesantren Al Fathimiyyah Bahrul Ulum Tambakberas Jombang. Kami menolak uang yang disodorkan beliau, tapi beliau memaksa dan berkata, “Wes trimoen. Aku niate tuku, kok.”

Ketika kami menerbitkan buku “Aswaja Fikih dan Landasan Amaliyah” pada 2019, kami bermaksud sowan kepada beliau. Alhamdulillah, walaupun sangat terlambat, keinginan itu terwujud pada Senin malam Selasa (14 Juni 2021) dalam momen Khatm Shahih al-Bukhary, bertempat di Masjid Denanyar Pesantren Mamba’ul Ma’arif.

“Buku opo iki?” tanya beliau.
“Buku Aswaja, Kiai,” jawab kami. Akhirnya kami memohon agar beliau berkenan foto.

Kiai Nashir dikenal sebagai kiai ahli fikih, dan banyak mempunyai majelis rutinan pengajian. Tercatat setidaknya ada 12 majelis rutinan berbasis kitab. Di antara rutinan beliau adalah pengajian Tafsir al Jalalayn, Tafsir al Ibriz (Karya KH. Bisri Mustofa), Ihya Ulumiddin, Shahih Muslim, Riyadhus Shalihin, Minhajul Qowwim, dan Fathul Muin.

Kiai Nashir dikenal juga sebagai sosok kiai yang entengan dan selalu memberikan solusi. Teman kami, bercerita bahwa beliau pernah memfasilitasi panitia Seminar Nasional Jam’iyyah Kubro Mamba’ul Ma’arif untuk sowan KH. Sahal Mahfudz di ndalem Kajen. Alhamdulillah, acara pada November 1996 berjalan sukses dan Kiai Sahal rawuh.

Teman kami dan Gus Ahmad Athoillah suatu saat dimintai tolong almarhum Nyai Hamidah Ahmad Denanyar mengantarkan ater-ater ketupat, dan sejenisnya ke ndalem Kiai Nasir. Sewaktu menunggu Gus Athoillah masuk ke ndalem, teman kami ini duduk bersimpuh di ruang tamu bersama seorang wali santri luar Jawa yang hendak membawa pulang anaknya yang sedang sakit. Namun, ternyata Kiai tidak memperkenankan wali tersebut membawa anaknya pulang, dengan alasan bahwa solusi anak sakit itu ya diobati, bukan dibawa pulang. Akhirnya saat itu pula dihubungkan dengan dokter yang tak berapa lama kemudian datang sowan ke ndalem beliau.

Baca Juga:  Syekh Yusri al-Hasani dari Mesir: Ulama yang Dokter

Ketika Pesantren Denanyar membuka Ma’had Aly, Kiai Nashir adalah salah satu dosennya. Yang senantiasa terngiang pada kami adalah ketika beliau di sela mengurai Muktashar Ihya Ulumiddin’, menyatakan, “Manusia itu ada yang maqam kasab dan ada yg maqam tajrid. Kiai-kiai itu ada yang kaya, walaupun dzahirnya tak bekerja. Ada ikhtiar bekerja, tapi ndilalah bangkrut terus. Akhirnya ia menyadari bahwa maqamnya adalah maqam tajrid.”

Kiai kelahiran 24 Juli 1956 ini dikenal sebagai sosok kiai rendah hati, dan tak suka menonjolkan diri. Dalam suatu acara seremonial, sebisanya beliau tidak duduk di kursi depan. Kata orang, beliau sosok pribadi khumul.

Namun di balik kesederhanaan dan kebersajaan itu, beliau merupakan sosok kiai yang melek media dan teknologi. Suatu saat, kami sowan dan di samping beliau ada Kiai Imron Jamil (muridnya Kiai Jamaluddin Ahmad, yang juga mengampu pengajian al Hikam). Kiai Imron tampak manggut-manggut ketika Kiai Nashir menunjukkan kitab kuning yang bisa diakses melalui HP. Kami jadi teringat sosok cucu Kiai Bisri Syansuri lainnya, yaitu KH. Abdul Mujib Shohib Denanyar yang juga peduli media dan perkembangan terkini.

Pada 2010, beliau mempunyai ide mempertemukan kader muda NU yang aktif di Pesantren, perguruan tinggi dan LSM. Hemat beliau, para kader ini harus bertemu dan saling berdialog. Akhirnya pada 11 Oktober 2010 beliau dan Kiai Wazir (Katib Syuriyah) bersama Ketua Tanfidziyah, Kiai Isrofil Amar dan Sekretaris, Gus Hamid Bishri menerbitkan SK Panitia Halaqah Kajian Keislaman. Sebagai hasilnya pada 2011, terbitlah buku “Menjadi Muslim Marhamah.”

Hari ini, Ahad 28 Agustus 2022, pada pukul 06.20 WIB, putra beliau, Gus Rif’an mengabarkan bahwa ayahandanya, KH. Abdul Nashir Fattah kapundut di RS dr Soetomo Surabaya. Innalilllahi wainna ilahi rajiun. Allahummaghfirlahu. Aamiin. []

Baca Juga:  Kiai Said Aqil Kenang KH Noer Muhammad Iskandar SQ

Ust Yusuf Suharto

Redaksi
Redaksi PesantrenID

Rekomendasi

Tinggalkan Komentar

More in Ulama