Haul Gus Dur dan Mbah Basyir: Tirakat Menuai Derajat

Dua nama ulama kharismatik, yaitu KH. Abdurrahaman Wahid atau biasa dikenal dengan Gus Dur dan Kiai Ahmad Basyir, lebih dikenal dengan sebutan Mbah Basyir (Jekulo, Kudus), sudah tidak asing lagi di telinga umat muslim, terutama dari kalangan pesantren.

Seperti kita ketahui, Gus Dur adalah salah satu Presiden RI di era Reformasi. Sepanjang hidupnya, beliau teguh dalam mencintai ilmu pengetahuan dan mengupayakan nilai-nilai kemanusian di tengah masyarakat.

Haul Gus Dur, seperti tahun-tahun sebelumnya, selalu diperingati pada 30 Desember (W. 30 Desember 2009). Sebelas tahun sudah jasad lahir Gus Dur meninggalkan kita, semua elemen masyarakat, dari berbagai etnik dan suku pun sangat terpukul ketika mendengar nama Abdurrahman Wahid meninggal dunia.

Karena perjuangannya, keikhlasan, dan istqamahnya memperjuangkan kemanusiaan, keadilan, kesetaraan, dan membela kelompok minoritas, menjadikan beliau dicintai masyarakat di seluruh penjuru Nusantara. Tidak sedikit dari luar negeri yang mengagumi seorang Gus Dur.

Ulama kedua, yang juga sangat terlihat kedamaian dalam dirinya, pun ketika kita memandangnya, adalah KH. Ahmad Basyir. Beliau merupakan salah satu mujiz (pemberi ijazah) kitab Dalail al-Khairat. Kitab ini berisi kumpulan salawat Nabi yang beragam bacaannya dan disusun oleh ulama dari Maroko, Syaikh Abu Abdillah Muhammad bin Syaikh Sulaiman al-Jazuli.

31 Desember 2020 ini pula bertepatan dengan haul ke-7 Mbah Basyir (hitungan Hijriyah, wafat 16 Jumadil Awal 1435 H)

Haul Gus Dur dan Mbah Basyir: Tirakat Menuai Derajat

Di balik keterangan singkat tersebut, ada beberapa hal dari keduanya yang memiliki kesamaan, yaitu tirakat atau riyalat (riyadhah) atau laku prihatin; dan ziarah kubur dan silaturrahim.

Tirakat atau Riyalat

Antara Gus Dur dan Mbah Basyir, keduanya terkenal sebagai ulama ahli tarekat. Sebagai seorang yang lahir dari kalangan pesantren, beliau berdua merupakan santri yang haus akan ilmu. Rasa keingintahuan dalam dirinya, menjadikan kedua ulama ini gigih, tekun, dan bersungguh-sungguh dalam mengarungi samudera ilmu Allah yang Maha Luas.

Selain tirakat tekun belajar dan haus ilmu, dua ulama ini juga memiliki tirakat yang lain.

Gus Dur, ketika nyantri di Pondok Pesantren Api Tegalrejo, Magelang dan Tambak Beras Jombang, adalah sosok santri yang gemar membaca. Hal ini dituturkan oleh beberapa sahabatnya ketika masih di pesantren.

Baca Juga:  Gus Dur, Islam Nusantara, dan Filsafat 'Gitu Aja Kok Repot'

Pertama, ketika masih di Tegalrejo, dalam kesaksian (alm.) KH. Sirodj Khudori Tugu, Semarang, Gus Dur adalah santri yang sangat rajin membaca dan buku yang sering dibacanya berbahasa asing dan juga buku sejarah.

Penyematan kutu buku dalam diri Gus Dur semakin kuat dengan penuturan dari (alm) KH. Masruri Abdul Mughni, Sirampog Brebes. Hal ini pernah penulis dengar dari KH. Sholahuddin Masruri (Abah Sholah), putra sulung Abah Masrur, ketika masih ngalap barokah di Pesantren al-Hikmah 2 Benda.

Gus Sholah, dalam kesempatan ngucal (mengajar) kitab ‘Idatun Nasyi’in, menceritakan kisah Abah Masrur ketika masih nyantri bareng Gus Dur di Tambak Beras, Jombang.

Menurut Abah Masrur, Gus Dur lebih rajin membaca buku daripada santri lainnya, bahkan ketika bilik kamar sudah gelap, ia masih saja membaca buku, dan teman-teman santri yang lain tidak berani untuk menganggau kenikmatan membacanya sang Bapak Pluralisme tersebut.

Gus Dur juga ketika masih di Tegalrejo melakoni tirakat “ngrowot” (melatih diri tidak makan makanan berbahan beras). “Gus Dur itu juga ahli tirakat (ngrowot),” puji Kiai Sirodj, dalam artikel Gus Dur di Mata KH. Sirodj Khudori Semarang (Sahabat Lama Gus Dur)

Tentang riyadhoh puasa, ayahanda Gus Dur yaitu KH. Wahid Hasyim juga merupakan ulama dan tokoh nasional yang mendawamkan (konsisten) berpuasa. Menurut penuturan KH. Hasib Wahab (putra KH. Wahab Hasbullah) yang dilansir di laman NU Online, Kiai Wahid Hasyim mempunyai cita-cita luhur dan salah satu bentuk ikhtiar yang dilakukan adalah dengan menjalankan puasa selama lima tahun. Ijazah puasa tersebut didapat dari salah satu kiai sepuhnya. Namun, baru berjalan 3 tahun 8 bulan, Kiai Wahid Hasyim wafat dalam kecelakaan di Cimahi Jawa Barat.

Lagi-lagi tentang tirakat pasa (menjalani puasa). Hal yang sama juga dilakukan oleh Kiai Ahmad Basyir. Tradisi tirakat berpuasa yang menjadi wirid (rutinan/kontinu) beliau adalah pasa ndalail. Riyadhoh Puasa Dalail terbagi menjadi dua.

Pertama, dalail qur’an dengan berpuasa selama satu tahun dan bacaan yang diamalkan adalah al-Qur’an satu juz per hari (one day one juz). Kedua, dalail khairat yaitu dengan berpuasa selama tiga tahun dengan wiridannya adalah sholawat dalail yang disusun Syaikh Abu Abdillah Muhmmad bin Sulaiman al-Jazuli.

Baca Juga:  Finding Gus Dur (1) : Sosok Ulama Karismatik

Sanad ijazah ndalail Mbah Basyir, beliau peroleh dari Mbah Yasin dan Mbah Muhammadun Pondohan dari Syaikh Muhammad Amir bin Idris Pekalongan, dari Syaikh Mahfudz Termas hingga sampai pada Syaikh Sulaiman al-Jazuli (penyusun kitab Dalail Khairat). Menurut KH. Ahmad Baidawi Basyir (putra Mbah Basyir), ayahandanya rutin melakukan riyalat pasa ndalail sampai pada usia 88 tahun.

Salah satu tagline atau istilah yang sering disampaikan dan dijadikan motivasi untuk dilakukan para santri Mbah Basyir adalah “Enome riyalat, tuwa nemu derajat, riyalat kuwi jiret weteng nyngkal moto”.

KH. Jazuli Basyir, salah satu putra Mbah Ahmad Basyir, memaknai kalimat tersebut sebagai sebuah bentuk upaya, usaha (ikhtiar) para santri yang masih muda, bertenaga untuk menjalankan laku hidupnya dengan sungguh-sungguh dan tertata. Salah satunya dengan melakukan riyadhoh (melatih diri). Sehingga ketika tiba masa depan, akan mendapatkan sebuah kemuliaan atau derajat yang tinggi.

Ziarah Kubur

Selain berpuasa, Gus Dur dan Mbah Basyir juga dua ulama yang rutin ziarah ke maqbarah (makam) para wali. Gus Dur, dalam catatan “Kiai Husein Muhammad, Gus Dur dalam Obrolan Gus Mus”, ketika Gus Dur berkunjung ke suatu daerah, maka yang pertama kali dikunjungi adalah makam leluhur setempat.

Ketika ditanya, mengapa suka ziaroh? Gus Dur dengan singkat menjawab, “Karena orang mati tidak punya kepentingan”. Bagi kita mungkin jawaban ini masih buram akan makna. Akan tetapi, bagi Gus Dur, dengan ziarah akan menjadi sebuah perantara dan menenangkan dirinya berkat keteladan para wali yang dikunjungi.

Dalam biografi KH. Ahmad Basyir yang diterbitkan di laman laduni.id, Mbah Basyir juga rutin melakukan ziarah ke makam para wali, seperti ziarah ke makam Sunan Kudus, Sunan Muria, Mbah Mutamakkin Kajen, dan ke para wali di sekitar Jekulo, seperti makam gurunya, Kiai Yasin dan yang lainnya.

Pengalaman penulis pernah ndherek (mengikuti) ziarah bersama KH. Imam Taufiq (Suami Nyai Arikhah, putri dari Mbah Basyir) yang juga pengasuh Pesantren Darul Falah Besongo di Semarang, kala itu berziarah ke makam Sunan Abinawa atau Pangeran Benowo di desa Pekuncen Kecamatan Pegandon, Kabupaten Kendal.

Baca Juga:  Peringati Bulan Gus Dur, AWCPH UI Gelar 2 Even Internasional

Abah Imam Taufiq, sebutan para santrinya, menceritakan sedikit kisah bahwa Mbah Basyir kala muda pernah ngontel (mengayuh sepede onthel) dari Kudus sampai ke sini (Makam Sunan Abinawa). Dan, dulu makam ini tidak terlalu ramai. Setalah Gus Dur datang berziarah ke sini, mulai banyak peziarah yang datang.

“Dulu itu Mbah Kung (sebutan keluarga ndalem kepada Mbah Basyir), pernah ngontel tekan kene, ziaroh di sini” tutur Abah Imam seingat penulis. Beliau kemudian melanjutkan, “Iki miyen gak terlalu rame, terus Gus Dur sing akhire ramekke makam karena pernah ziarah ke sini”

“Dulu itu Mbah Basyir pernah mengayuh sepeda ontel sampai sini, berziarah. Dulu juga tidak terlalu ramai peziarah. Terus Gus Dur ziarah, akhirnya makam ini menjadi ramai peziarah”

Konon, Sunan Abinawa atau Pangeran Benawa adalah putra Jaka Tingkir, dan Gus Dur adalah masih dari keturunan tersebut.

Setelah berziarah ke Kendal, Abah Imam lalu berziarah ke Makam Sunan Amangkurat di Desa Pesarean, Adiwerna, Tegal. Abah Imam juga menuturkan, bahwa ia melanjutkan tradisi Mbah Basyir yang dulu juga pernah ziarah ke sini.

“Dulu Mbah Kung juga pernah ziarah ke Amangkurat, nah makanya ini pengin melanjutkan saja apa yang beliau lakukan” nasihat beliau kepada penulis dan dua santri lainnya yang ikut berziarah.

Usaha Mencari Kemuliaan

Kedua Tirakat yang dilakukan oleh dua ulama kharismatik tersebut pada intinya adalah sama. Yaitu untuk mendekatkan dirinya pada Allah ‘azza wa jalla. Dan, barangkali melaui ikhtiar tirakat tersebut, membentuk pribadi yang luhur, prihatin, berjiwa sosial tinggi, dan lembut hati dan lisannya.

Puncaknya, Allah akan menaikkan derajatnya, sebagaimana termaktub dalam potongan syair Syaikh Sulaiman al-Jazuli, بدلائل الخيرات كن متمسكا والزم قرأتها تنل ما تبتغي  (bi dalail al-khairat kun mutamassikan wal zam qira’ataha tanal ma tabtaghi). Terjemah bebasnya, “Berpegang teguhlah dengan dalail al-khairat, dan langgengkanlah dalam membacanya. “Maka kamu akan memperoleh apa yang kamu cari.” [HW]

Badruzzaman YS
Santri PP. Darul Falah Besongo Semarang

    Rekomendasi

    Tinggalkan Komentar

    More in Ulama