Bughyatul Ikhwan wa Riyadhatus Shibyan Karya Imam Ramli

Berikut ini adalah salinan Nadzaman (puisi berbait dan berirama) yang disalin oleh Muhammad Thohir bin Abdul Khaliq bin Hasan bin Abdurrahman alhifdzi berbahasa Arab dengan judul “Bughyatul Ikhwan wa Riyadhatus Shibyan” Karya seorang faqih yang dijuluki sebagai Syafi’i Shaghir atau Imam Syafi’i kecil yang hidup pada abad ke-10 yaitu Imam Muhammad bin Ahmad bin Ahmad Ar-Ramli yang juga terkenal dengan nama Imam al-Ramli (w. 1004 H/1596 M).

Nadzam ini berbicara tentang pendidikan anak serta kehidupan remaja. Isinya hampir mirip dengan bagian isi dari kitab Riyadhatun Nafs karya Imam Ghazali, Nadzam bughyatul Ikhwan wa Riyadhatus Shibyan menggunakan bahar rajz terdiri dari 110 bait.

Tertulis teks yang memuat judul nadzam dan juga nama pengarangnya sebagaimana berikut :

هذه رياضة الصبيان وبغية الإخوان \ تأليف الامام العلامة الشيخ \ محمد بن أحمد الرملي \ نفعنا الله به امين \ بجاه النبي الامين

Identitas penyalin manuskrip kitab tersebut terdapat di bagian kiri bawah halaman judul. Teks-teks yang dicatat seperti yang tertulis di atas dalam kajian pernaskahan (filologi) disebut sebagai parateks.

Parateks yang memuat informasi sang penyalin tersebut nampak sudah tercorat-coret. Meski demikian kita masih bisa berusaha untuk membacanya dan mendapatkan informasi jika penyalin manuskrip tersebut adalah sosok yang bernama Muhammad Thohir bin Abdul Kholiq bin Hasan bin Abdurrahman al-Hifdzi.

Sebagaimana tertulis dalam teks sebagai berikut :

وكانت النسخة الولد الاديب محمد طاهر بن عبد الخالق بن حسن بن عبد الرحمن الحفظي

Terdapat pula parateks bagian paling bawah yang menginformasikan titimangsa akhir menyalin nadzam bughyatul ikhwan wa riyadhatus shibyan pada bulan Rajab tahun 1335. Tertulis disana :

تمت في شهر رجب الخير في سنة 1335 ه

Baca Juga:  Warisan yang Agung: Kitab Minahu As Saniyah

***

Berikut beberapa bait nadzam

منظومة بغية الإخوان ورياضة الصبيان للإمام محمد بن أحمد بن أحمد الرملي

  1. أَلْحَمْدُ لِلَّهِ وَلِيِّ الْحَمْدِ * مُوَافِقِ الْخَلْقِ لِكُلِّ رُشْدِ

Segala puji bagi Allah, Yang menguasai seluruh puji, yang menuntun makhluknya pada segala petunjuk

  1. عَلَى الَّذِيْ بِهِ عَلَيْنَا أَنْعَمَا * حَمْدًا يَعُمُّ الأَرْضَ طُرّاً وَالسَّمَا

Atas segala nikmat yang telah diberikan kepada kami, dengan pujian seluas isi bumi dan langit

  1. ثُمَّ الصَّلاةُ بَعْدَ مَا قُلْنَا بِهِ * عَلَى النَّبِيِّ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ

Setelah aku memuji, kemudian salawat terpanjatkan kepada Nabi, keluarganya, serta para sahabatnya

  1. وَبَعْدُ : فَالتَّأْدِيْبُ لِلصِّبْيَانِ * مِنْ أَوَّلِ النَّشْوِ أَتَمُّ الشَّانِ

Mendidik anak sedari kecil merupakan hal yang sangat bagus

  1. وَقَدْ بِذَاكَ صَرَّحَ الْغَزَالِيْ * بَحْرُ الْعُلُوْمِ صَدِقُ الْمَقَالِ

Sebagai mana penjelasan Imam Ghazali, sang pemilik ilmu seluas samudera dan pemilik lisan yang jujur

  1. وَحَثَّ فِيْ إِحْيَا عُلُوْمِ الدِّيْنِ * عَلَى قِيَامِ الأَهْلِ بِالْبَنِيْنِ

Dia telah memotivasi di dalam kitabnya Ihya Ulumudin agar oorang tua mendidik anaknya

  1. لِأَنَّ تَأْدِيْبَ الصَّبِيِّ فِيْ صِغَرِهْ * زِيَادَةٌ لِحَظِّهِ فِيْ كِبَرِهْ

Sebab mendidik anak sejak kecil akan menjadi bekal (tambahan) kelak saat dewasa

  1. يَنَالُ فِيْ ذَاكَ الْحُظُوْظَ الْوَافِرَةْ * وَرَاحَةَ الدُّنْيَا وَخَيْرَ الْآخِرَةْ

Dengan hal itu, dia akan memperoleh banyak keuntungan, dan kebahagian di dunia, serta kebaikan di akhirat

  1. فَيَنْبَغِيْ لِكُلِّ جَدٍّ وَأَبٍ * وَقَيِّمِ الْحَاكِمِ تَاْدِيْبُ الصَّبِيْ

Maka hendaknya bagi setiap ayah maupun kakek atau bahkan seorang hakim, untuk mendidik anak kecil

  1. لِأَنَّه ُأَمَانَةٌ عِنْدَهُمُ * وَقَلْبُهُ يَقْبَلُ تَأْدِيْبَهُمْ

Sebab mereka merupakan sebuah amanah, dan hatinya akan menerima didikan dari orang –orang yang mendidiknya

Nadzam, ini terdiri dari sebuah muqaddimah, lima fasal, kelima fasal tersebut masing masing berisi pembahasan tentang; 1. Cara menyusui, 2. Mengajarkan hadits, 3. Mengajarkan ketawadhuan dan menghindari thoma’, 4. Memberikan apresiasi jika anak melakukan hal baik agar ia tetap melakukan hal baik dan semakin semangat berbuat baik, 5. Memberikan pesan dan nasihat bekal ia dewasa nanti. dan sebuah khatimah.

Baca Juga:  Fakhri Al-Razi (3)

Beberapa pemahaman yang didapatkan ketika membaca manuskrip Bughyatul Ikhwan Wa RiyadhatusShibyan adalah disebutkan bahwa mendidik anak sejak usia dini adalah hal yang paling penting, untuk bekal jika ia dewasa nanti. Sebab anak adalah sebuah amanah dan mereka akan merekam segala apapun yang ia terima dari pendidiknya. []

 

Sumber :

httpk-tb.commanuscritmakkah3684- (محمد طاهر بن عبد الخالق بن حسن الحفظي) Shimtul ‘Iqyan syarah Bughyatul Ikhwan

Fatayat Qur’ani
S1 Bahasa dan Sastra Arab UIN Jakarta

Rekomendasi

Tinggalkan Komentar

More in Pustaka